29 November 2015

Hessa, It's Me! Bab 14

DENGAN izin Tuhan, semuanya dipermudahkan. Along telah menyerahkan tanggungjawab nya menjaga aku kepada Niyaz di dalam majlis yang serba sederhana siang tadi. Kenapa sederhana? Sebab kami yang nak macam tu. Kenapa nak macam tu? Sebab tak nak membazir. okay enough said!
            “Be a good wife, macam mak.” Along usap kepala aku. Along senyum tapi nampak tak ceria.
            “In shaa Allah. Along doakan angah.” Aku sangat harapkan doa Along sentiasa untuk aku. Aku perlukan itu.
            “Selalu...”
            Aku peluk along kemudian Hafiy datang menerkam.
            “Live well angah. I’m gonna miss you so much.” Hafiy kucup kedua belah pipi aku. Terharu, sedih, semua menjadi satu.
            “Gonna miss you too adik. Take care of yourself and along. Adik big girl now, I know you can handle it.” Aku usap kepala Hafiy. Lepas ni Hafiy akan ambil alih tugas aku menyadiakan makan dan pakai Along. Walaupun Along boleh lakukan semuanya sendiri, tetapi kami sabagai adik perempuan tetap perlu sediakan semua untuk Along.
            “Angah jangan risau. Setakat along ni, senang je nak jaga. Kalau banyak songeh sangat, adik akan carikan kak long untuk along. Nak tak?” Hafiy jongket kening kat along
            “Amboi budak kecik ni, dah pandai nak jadi cupid pula sekarang.” Along mencubit geram pipi Hafiy.
            “Eh, adik sambung legasi angah je.”
            “Sambung legasi angah?” Soal along.
            Hah, memandai je budak kecik ni cakap macam tu.
            “Legasi apa dik?”
            “Kak Aini’s cousin, remember?”
            Ouh ha, baru aku ingat. kami memang dah berpakat dengan Aini nak kenenkan along dengan sepupu dia, Kak Hanna. Tapi tak jadi sebab kemalangan hari tu.
            Hafiy jongket kening lagi. Aku angkat tangan tanda okay.
            “Korang jangan nak main-mainkan along ek. Along piat telinga tu karang.” Along dah buat muka bengis. Terus kami gelak. Tak takut langsung okay.
            “Amboi, seronok betul pengantin ketawa. Bahagia nampak.” Aini menegur dari belakang.
            “Eh, Kak Aini, panjang umur. Kitorang baru je cakap pasal Kak Aini tadi.” Hafiy dah sengih-sengih.
            “Haa, korang ngumpat pasal akak ye?” Aini nampak cantik hari ni dengan kebaya labuh dan rambut dilepas bebas. Macam perempuan melayu terakhir pula.
            “Tak lah, kami tengah bincang pasal along dengan...” dengan pantas along menutup mulut Hafiy.
            “Sudah-sudah lah bersembang ye adik, jom pergi layan tetamu kat sana.” Along heret tangan Hafiy ke arah tetamu yang sedang rancak berbual.
            “Along kau dah kenapa?” Soal Aini dengan riak wajah pelik.
            “Tak ada apa-apa lah. Nik mana?”
            “Ada dekat sana dengan tunang dia. Untung kau kan, Nik yang bertunang kau yang kahwin. Hebat betul kawan-kawan aku. Aku juga lah yang single mingle.” Aini buat muka sedih. Suka betul buat muka.
            “Alah, nanti sampai masa kau pula yang naik pelamin.”
            “Aminnn... Tak sangka yang kau kahwin dengan Abang Niyaz. Kau cintakan dia ke Hessa?” Aini berbisik di telinga aku. Bimbang kalau ada yang mendengar agaknya.
            Aku geleng. “Aku tak tahu Aini. Tapi yang pasti, aku nak tebus balik kesalahan aku dengan Niyaz dan keluarga dia. Aku rasa bersalah sangat Aini.” Aku turut berbisik sambil memandang ke sekeliling. Tak nak ahli keluarga Niyaz atau ahli keluarga aku yang lain dengar perbualan kami.
            Aini nampak biasa. Tapi aku tahu yang dia kurang senang dengan perkahwinan aku ni. “Kau rasa kau akan bahagia ke Hessa dengan berkorban macam ni? Kau rasa Niyaz dan keluarga dia akan bahagia?”
            Sekali lagi aku geleng. “Aku tak tahu Aini. Yang aku tahu sekarang, aku akan cuba sedaya upaya aku untuk gembirakan mereka dan buat mereka lupa tentang segala kesedihan yang mereka alami. Itu saja...”
            Aini mengeluh perlahan. “Tak betul ni Hessa. Kau tak patut korbankan diri kau demi kebahagian mereka. Kau juga berhak untuk bahagia Hessa.” Aini menggeleng kecewa.
            “It’s too late Aini. Aku dah kahwin dah pun dengan Abang Niyaz.”
            “But why you didn’t tell me about this earlier?” Bisik Aini geram.
            “Aini please... Just drop the subject. Today is my big day Aini, can we just focus on it?”
            “Tapi Hessa...”
            “Aini please...”
            “Sembang apa? Macam serius je.” Niyaz menegur dari belakang. Aku menoleh dan senyum ke arahnya. Niyaz membalas senyuman aku dengan senyuman yang kurang rasa. Hati aku dijentik rasa terkilan dengan senyuman nya itu. Kenapa? Tidak gembira kah dia dengan perkahwinan kami ini? Ah, aku yang mahu kan perkahwinan ini. Bukannya Niyaz.
            “Tak ada apa Abang Niyaz. Abang nampak kacak la hari ni, dengan bersampin bagai. Untung la Hessa dapat abang...” Aini mengusik. Cuba mengalihkan perhatian Niyaz tentang apa yang kami bicarakan tadi.
            “Mana ada lah Aini, abang biasa-biasa saja ni. Tak untung apa pun...” Niyaz tersenyum tawar.
            Aini terus terdiam. Sudah hilang kata-kata dengan jawapan Niyaz. Suasana rasa janggal. Aku pandang Niyaz. Pandangan matanya nampak kosong. Aku dapat rasakan yang Niyaz sedang memikirkan tentang perkara lain.
            “Abang kalau nak berehat pergi la naik atas. Tetamu pun dah kurang dah ni.” Aku mengusap bahu Niyaz. Perubahan wajahnya merisaukan aku.
            Niyaz cuma angguk sebelum meminta diri untuk ke atas. Malam ini kami akan bermalam di rumah aku sahaja. Esok baru lah kami pulang ke rumah daddy Niyaz. Pada mulanya aku mengajak Niyaz untuk pulang terus ke rumah daddy kerana bimbang daddy akan berseorang di rumah nanti. Tetapi daddy melarang dan menyuruh kami untuk bermalam di sini saja. Adik daddy akan bermalam di sana katanya.
            “Kenapa dengan Abang Niyaz tu Hessa?” Soal Aini. Aku hanya memandang belakang badan Niyaz yang semakin menghilang. “Hessa...” Sekali lagi Aini menyeru nama aku.
            “Aku tak tahu la Aini. Mungkin ada yang tak kena agaknya.” Hati rasa resah. Rasa nak saja aku berlari dan mendapatkan Niyaz dekat atas.
            “Kau pergi la tengok Niyaz dekat atas tu Hessa.”
            “Habis tu kau macam mana?”
            Aini senyum. “Aku dah nak balik dah pun.” Aini melambaikan tangan ke arah Nik dan Shah. “Nik, kau tak nak balik lagi ke?” Soal Aini bila Nik dan Shah mendekat.
            “Kenapa? Kau dah nak balik ke? Aku baru nak jumpa pengantin kita ni ha. Congrats Hessa!” Nik memeluk aku erat. Shah pula hanya menganggukkan kepala.
            “Thanks Nik. Kau dengan Shah bila lagi?”
            Nik dan Shah saling berpandangan dan kemudian tersenyum. “Dah tak lama lagi dah. Nanti aku bagi kau kad ye.” Nik mengenyitkan mata.
            “Ouh, dah tak lama lagi la ni ye.”
            “In shaa Allah...” Jawab Shah pula.
            “Eh jom la balik, pengantin nak berehat la.” Aini menarik tangan Nik. “Sekejap la Aini. Yang kau kalut sangat kenapa?” Marah Nik. Belum puas berbual dengan aku agaknya.
            Aku hanya senyum melihat gelagat mereka berdua. Hilang seketika rasa resah bila memikirkan tentang Niyaz.
            “Jom la Nik...” Ajak Aini lagi. Aku tahu yang Aini cuba untuk memberi ruang kepada aku menjenguk Niyaz. Aini memang seorang sahabat yang sangat memahami. “Ish, bising lah kau. Dah jom...” Nik menarik lengannya yang digenggam kemas oleh Aini.
            “Aku balik dulu ye Hessa. Nanti kirim salam dekat Abang Niyaz ye.” Sekali lagi Nik memeluk aku dengan erat.
            “Jumpa tak dengan Abang Niyaz tadi?”
            “Jumpa. Sempat juga la Shah berborak dengan dia tadi.” Jawab Shah bagi pihak Nik.
            Kemudian giliran Aini pula memeluk aku. “Jangan lupa pujuk Abang Niyaz nanti. Aku rasa dia tengah bersedih tu.” Bisik Aini di telinga aku. Ye, aku pun rasa yang sama juga. Semakin meronta hati ini untuk mendapatkan Niyaz.
            “I’ll try Aini. Thanks for your concern.” Aini senyum dan terus berlalu bersama Nik dan Shah. Aku pandang ke arah balkoni di tingkat atas. Niyaz sedang berdiri sambil memandang ke arah aku. Seketika kemudian dia terus berlalu masuk ke dalam.
            Aduhai suami...

AKU memandang Niyaz yang sedang berbaring di tengah katil. Lengan kanannya menutup sebahagian daripada wajahnya. Masih lengkap dengan persalinan pengantin kami tadi. Perlahan-lahan aku melabuhkan duduk di sebelah suami yang baru aku nikahi tadi. Lengan kanannya aku tarik dan tangannya aku genggam kemas. Tangan ini lah yang akan membimbing aku nanti. Tapi, sudikah dia?
            “Hessa...” Niyaz memandang ke arah aku dengan mata yang sedikit terbuka.
            Aku senyum. “Maaf ganggu abang tidur.” Tangannya yang aku genggam aku letak kembali di atas katil. Belum sempat aku berlalu, tangannya menahan aku daripada bergerak. Tangan kanannya kembali menggenggam kemas jemari aku. Matanya hanya memandang ke arah tangan kami yang berpaut kemas.
            “Semua orang dah balik ke?” Soal Niyaz tanpa memandang ke arah aku dan aku angguk sahaja. Lama kami berdiam. Masing-masing seperti sedang hanyut dalam perasaan sendiri. Aku merenung ke dalam anak mata Niyaz yang masih kelihatan kuyu dan tidak bermaya.
            “Abang...” Nama Niyaz aku panggil perlahan dan matanya memandang ke arah aku. “Abang okey tak ni?” Soalan aku dibiarkan tidak berjawab. Lama Niyaz merenung ke dalam anak mata aku sebelum matanya mula berkaca.
            “Each time I look at you, I see her face...” Kata Niyaz perlahan.
            “Who?”
            Lama Niyaz diam sebelum menjawab, “...mommy.” Niyaz berpaling ke arah lain. Genggaman kami juga sudah terlerai.
            Now I know, Niyaz rindukan mummy Tia. Dan dengan memandang wajah aku, mengingatkan dia kepada mummy Tia. Dan sekali lagi, aku menjadi penyebab kepada kesedihan Niyaz. Oh tuhan... Hati aku juga turut sakit dan sedih lemihat kesakitan dan kesedihan yang terpaksa Niyaz tanggung akibat daripada perbuatan aku. Lalu apa lagi yang harus aku lakukan tuhan.
            Aku memandang sayu wajah Niyaz yang sudah berubah mendung. “Hessa tahu, walau beribu kali Hessa mohon maaf dengan abang, mummy Tia tetap tak akan kembali...” Rasa sebak mula bermukim, namun aku tahan agar air mata tidak gugur lagi. Sudah acap kali air mata aku gugur. Mulai saat ini, aku mahu jadi kuat. Aku harus kuat demi untuk membahagiakan Niyaz.
            “...tapi Hessa tetap nak mohon maaf dengan abang dan Hessa tak akan berhenti mohon maaf daripada abang sampai abang betul-betul maafkan Hessa.”
            “Hessa...” Niyaz kembali mencapai tangan aku. “Abang dah maafkan Hessa...”
            “Tak...” Aku geleng. “Abang belum maafkan Hessa.”
            Niyaz bangun dan duduk bersandar di kepala katil. “Abang betul-betul dah maafkan Hessa.” Kata Niyaz perlahan.
            “Then prove it abang...”
            Niyaz mengeluh pelahan. “Tell me how...”
            Aku menarik nafas dalam. Pipi Niyaz aku usap perlahan. “Just be happy with me abang...”
            Niyaz pejam mata rapat. Jarinya menekan mata menahan air mata dari mengalir keluar. “How Hessa... Macam mana abang nak gembira bila abang pandang Hessa, peristiwa itu juga yang abang nampak. Abang tak boleh...” Niyaz menggeleng.
            Bagaikan dihempap batu besar aku rasakan. Hati tak payah cakap lah, sakitnya bagaikan ditikam tombak. Kenapa baru sekarang Niyaz bagi tahu aku? Kenapa tidak semalam atau sebelumnya? Jadi, apa yang akan terjadi dengan perkahwinan kami ini?
            “Kenapa sekarang baru abang bagi tahu Hessa? Kalau macam tu, kenapa abang bersetuju dengan perkahwinan kita ni?”
            “Hessa yang nak kahwin dengan abang. You are the one who proposed me, remember?” Niyaz memandang ke dalam anak mata aku.
            Semangat aku terus jatuh merudum. Jadi, perkahwinan ini adalah satu kesilapan? Satu persatu air mata menitik dan kemudian bertukar menjadi esakan yang panjang. Aku tak kuat... Hessa Munirah tak kuat... Bilik yang sunyi mula bingit dengan esakan tangisan aku.
            “Hessa...” Niyaz memegang kedua belah pipi aku. Muka dia nampak risau. “Kenapa menangis macam ni?”
            Tangannya yang masih melekap di pipi aku pegang kemas. “Hessa salah bila proposed abang untuk kahwin dengan Hessa. Rupanya kesakitan dan kesedihan abang semakin bertambah bila kita berkahwin. Hessa salah...” Esak tangis aku semakin kuat. Tuhan saja yang tahu betapa sakitnya hati aku sekarang bila mendengar kata-kata Niyaz itu.
            Lama Niyaz diam sebelum dia menarik aku ke dalam pelukannya. “Tolong abang... Tolong abang lupakan semua kesakitan dan kesedihan abang.” Kata Niyaz. Suaranya juga sudah berubah sebak.
            Aku menolak perlahan bahu Niyaz. Tangan aku naik memegang wajahnya yang menunduk. Ada air mata yang menitis dalam diam. “Hessa akan tolong abang. Tapi, abang juga harus cuba untuk melupakan semuanya.”
            Niyaz angguk dengan air mata yang masih mengalir. “Abang akan cuba...”

            “Hessa sayang abang...” Aku kembali memeluk Niyaz dengan erat berserta air mata yang laju mengalir. Perlahan-lahan Niyaz membalas pelukan aku. Oh tuhan... Kembalikan semula kekuatan kepada ku. Aku mahu hidup bahagia bersama Niyaz.

2 comments: