8 April 2015

Hessa, It's Me! Bab 5

JAM enam petang baru aku bersiap-siap untuk pulang. Fuhh, penat betul buat akaun ni lah. Nasib baik Erin dengan Hafizi sedia membantu, kalau tidak memang berumah tangga kat ofis lah aku jawabnya.
            Aku baru je nak memulakan perjalanan, tiba-tiba telefon aku di dalam beg tangan berlagu riang. Lagu apa? Lagu entah apa-apa along cakap. Aini yang call rupanya.
            “Heya babe...”
            “Hessa! Kau datang sini sekarang.” Suara Aini terjerit-jerit di dalam telefon.
            “Aini kau kenapa? Kau kat mana?” Serius aku risau. Dengan bunyi bising lagi. Apa yang dah jadi dengan Aini?
            “Aku kat lorong Haji Kasim dan aku nak kau datang kat sini sekarang juga!” Jawab Aini tegas. Nada suara macam tengah gelabah giler. Entah apa lah yang dah jadi dengan kawan aku tu.
            “Kau buat ap...”
            “Now Hessa!”
            Klik. Aini dah letak telefon. Lorong Haji Kasim? Ouh dekat belakang hospital ni aje. Tanpa membuang masa aku terus memecut kereta.
            Sesampainya aku kat sana, ada beberapa orang yang aku kenal dan tidak kenal. Nampak macam ada pergaduhan. Ya Allah, Aini bergaduh dengan siapa pula ni?
            “Aini!” Jerit aku sambil melangkah ke arah mereka yang langsung terdiam sambil memandang ke arah aku.
            “Hessa!”
            “Aini, kau gaduh ke? Kau gaduh dengan siapa?” Soal aku tanpa mempedulikan yang lain.
            Aini menarik tangan Nik yang sedang berdiri di sebelahnya sambil menundukkan wajah.
            “Eh Nik, kau pun ada? Korang buat apa kat sini? Korang gaduh ek?” Soal aku lagi.
            Kemudian satu persatu wajah yang ada di situ aku pandang. Di sebelah kiri aku ada dua orang lelaki yang tidak aku kenali sedang berpelukan. Sepertinya seorang daripada mereka sedang menghalang yang seorang lagi daripada bergerak.
            Di sebelah kiri Aini dan Nik pula kelihatan seorang perempuan yang juga tidak aku kenali sedang memandang ke arah kami dengan renungan yang sangat tajam. Dah kenapa pula dengan perempuan ni.
            Dan di sebelah kanan aku pula kelihatan seorang lelaki yang juga tidak aku kenal sedang memeluk seorang lelaki yang macam aku kenal dari arah belakang. Lelaki tu macam... Niyaz! Ya Allah, apa yang dia dah buat ni. Dengan muka lebam sana sini, bibir bawah pecah macam kena tumbuk. Baju kemaja serabai, tali leher entah ke mana.
            “Abang Niyaz! Apa yang abang dah buat ni?” Niyaz hanya diam.
            “Aini?!” Aku pandang wajah Aini yang sepertinya sedang menahan marah. Tapi marah kat siapa?
            “Aku tak tahu nak minta tolong siapa Hessa. Nama kau je yang terlintas kat kepala aku tadi.”
            “Apa yang terjadi sebenarnya ni?” Soal aku lagi. Pening lah aku tengok mereka yang aku tak kenal ni semua. Nik yang kaku berdiri di sebelah Aini sudah mula menangis. Aku makin keliru dengan situasi sekarang.
            “Aku terserempak dengan Nik yang sedang bergaduh dengan wife kekasih dia tadi.” Aini sudah mula membuka cerita.
            “Kekasih? Nik, apa semua ni? Kau kan dah ada tunang. Kekasih apa pula ni?” Rasa nak meletup kepala aku sekarang dengan hal Nik ni lah.
            “Kekasih gelap dia. Wife jantan ni nak pukul Nik, aku datang la tolong Si Nik ni ha, lepas tu boleh pulak dengan aku sekali dia nak ganyang.”
            “Siapa nak ganyang kau?”
            “Laki bini ni la. Laki dia tak puas hati sebab aku cakap dia jantan tak guna. Bini dia pula marah sebab aku back up Nik.” 
            Aku pandang perempuan yang dikatakan isteri kekasih gelap Nik itu. Merah muka menahan marah. Tak berani pula dia nak ganyang Aini ni kat depan aku. Suami dia pula masih cuba melepaskan diri.
            Kemudian aku pandang wajah Niyaz. Matanya masih tajam merenung ke arah kekasih gelap Nik.
            “Yang abang ni pula, macam mana boleh ada kat sini? Tak ada kerja nak join orang gaduh juga.” Niyaz kalih, merenung tajam ke dalam anak mata aku.
            “Abang Niyaz tolong selamatkan aku daripada kena ganyang dengan permpuan ni la.” Aini yang jawab. Niyaz masih diam sambil memandang tajam ke arah aku.
            “So, kita nak buat apa sekarang?”
            “Kau tolong bawa Abang niyaz pergi klinik. Luka kat bibir dia tu macam teruk je. Si Nik ni biar aku yang hantarkan. Abang terima kasih ye tolong kami.” Sempat Aini berterima kasih kepada abang-abang yang membantu mereka meleraikan pergaduhan itu tadi.
            “Okay. Nik, aku tak habis lagi dengan kau tau. Nanti kita jumpa.” Pesan aku sebelum melangkah ke arah Niyaz. Nik hanya diam sambil mengekori langkah Aini.
            “Kereta abang kat mana?”
            Tanpa mempedulikan soalan aku, Niyaz terus melangkah pergi dengan langkah yang terhincut-hincut sambil tangan menyapu kasar darah yang masih mengalir di bibir.
            “Abang!”
            Langkah kakinya aku kejar. Pasangan suami isteri itu tadi terus aku tinggalkan begitu sahaja. Lantak korang lah nak sambung gaduh ke apa. Dah takde kaitan dengan aku lagi dah.
            “Abang! Tunggu lah.” Lengan Niyaz aku pegang.
            “Jangan sibuk hal abang boleh tak?” Jerit Niyaz. Tangan aku ditepis kasar.
            “Abang tu tengah sakit. Jangan nak degil sangat boleh tak?” Aku pun dah jadi geram dah. Cakap orang degil, padahal dia pun sama degil. Degil dan ego. Complete package.
            “Abang boleh jaga diri abang sendiri. Hessa tak payah nak sibuk.” Marah Niyaz lagi.
            Huh, aku mendengus geram. Degilnya nauzubillah. Dengan segala tenaga yang ada, aku tarik lengan Niyaz dengan kemas dan dengan pantas aku heret Niyaz ke kereta aku. Bahunya aku tolak supaya dia masuk ke dalam kereta. Dah selesai semua, aku pecut kereta ke arah klinik yang berdekatan.
            Degil macam budak-budak. Kena guna kekerasan baru nak ikut cakap orang. Nasib baik lah badan aku takde la kecik mana. Sedang elok kalau nak lawan dengan dia tu. Ingat aku tak kuat ke. Ini Hessa Munirah Mansur la, pantang betul kalau jumpa orang degil macam ni.

WAKTU macam ni lah klinik ni pun nak ramai orang. Aku pimpin tangan Niyaz ke arah kerusi kosong dan aku dudukkan dia kat situ. Tapi orang degil macam dia mana boleh senang-senang nak ikut cakap aku. Ingat senang ke nak bawa dia sampai sini. Takde nya dia nak duduk diam kat dalam kereta tu tadi.
            “Kereta abang mana?”
            “Ada kat bengkel.”
            “Habis tu macam mana abang boleh ada kat tempat kejadian tu pula?”
            “Jangan nak banyak tanya sangat boleh tak. Orang tengah sakit, dia sibuk nak tanya itu ini.” Marah Niyaz.
            “Orang tanya je, itu pun nak marah. Soalan senang je tu, bukan susah pun nak jawab.”
            Niyaz mendengus geram. “Soalan tu memang lah senang. Yang susahnya ni ha, mulut ni sakit tau tak nak jawab macam-macam soalan.”
            “Okay fine! Kita pergi klinik sekarang juga.” Ingat dia je yang tahu nak marah orang. Aku pun tahu juga lah.
            Sekarang ni kalau jumpa dengan aku asyik nak marah je. Masa mula-mula jumpa dulu tak macam ni pun. Garang macam singa.
“Hantar abang balik rumah terus lah, tak payah pergi klinik. Abang pergi esok je.”
“Tengok tu, degil tak habis-habis. Tadi cakap sakit kan, kita pergi klinik la.”
“Sakit sangat, mulut dah tak larat nak cakap. Esok-esok jelah.”
“Takde, kita pergi sekarang juga. Kalau sakit tengah malam nanti, siapa yang susah?” Aku tetap bertegas dengan keputusan aku.
Niyaz mendengus lagi. “Degil! Tak boleh bawak berbincang langsung.”
Aku menjeling dia sekilas. Paku dulang paku serpih nampak. “Siapa yang degil sekarang? Hessa ke abang? Hessa nak bawak abang pergi klinik je untuk dapatkan rawatan. Bukan nak bawak abang ke tempat yang bukan-bukan. Kalau sakit tu melarat nanti siapa yang susah? Abang juga kan. Cuba lah kesiankan diri tu sikit...”
Belum habis aku cakap, Niyaz terus potong... “Okay! Kita pergi klinik sekarang juga. Puas hati?” Tengking Niyaz.
Aku senyum. Dia sikit punya garang, tapi aku langsung tak takut. “Puas la...” Jawab aku senang.
“Dah stop talking. Bising tahu tak.” Dah puas jerkah aku, terus dia pusing kiri mengadap cermin sambil menggosok perut dan pipi yang semakin terserlah lebamnya. Sakit lah tu.

“ABANG duduk sini kejap, Hessa pergi daftar nama abang kat kaunter pendaftaran.” Niyaz menyeluk keluar dometnya dan diserahkan kepada aku. Dompet dia aku belek dengan cermat. Hilang apa-apa karang buat naya je.
            Selesai urusan pendaftaran, aku labuhkan duduk di sebelah Niyaz. Kelihatan darah merah pekat masih mengalir di bawah bibir Niyaz. Kuat sangat tumbukan lelaki itu tadi agaknya sampaikan bibir boleh pecah sampai macam ni sekali.
            “Meh sini Hessa lap kan darah kat bibir abang tu.” Bahu Niyaz aku tarik sedikit. Tisu dalam beg tangan aku keluarkan dan darah yang mengalir aku sapu perlahan.
            “Ouch, sakitlah!” Marah Niyaz.
            “Sorry tak sengaja.” Aku cuba sapu darah yang masih bersisa namun dengan pantas niyaz melarikan wajahnya.
            “Dah lah. Tak payah nak buat kalau tak ikhlas.” Tekan Niyaz.
            “Mana abang tahu Hessa tak ikhlas?”
            “Kasar macam tu, ikhlas apa nya.” Niyaz menjeling.
            “Eh abang, ikhlas atau pun tak, antara Hessa dengan tuhan saja yang tahu.” Hah, nak cakap soal ikhlas pula dengan aku.
            “Okay fine! Tak payah buat la kalau tak sayang.” Niyaz jeling aku lagi. Suka sangat jeling menjeling sekarang kan.
            “Mana abang tahu Hessa sayang ke tak?”
            “Kasar macam tu, sayang apa nya.”
            “Eh abang, kalau tak sayang takde nya Hessa bawak abang datang sini tau. Hessa tinggal je abang kat sana biar kena gigit dengan nyamuk.”
            “Habis tu, sayang lah ni?”
            “Sayang lah...”
            Niyaz terdiam. Matanya masih tajam merenung ke dalam anak mata aku. Dan aku... Eh, aku cakap apa tadi? Sayang? Sayang siapa?
            “Ahmad Niyaz Nazri, masuk.” Suara nurse yang bertugas memanggil Niyaz masuk ke dalam bilik doktor.
            Aku turut bangun. “Nak Hessa ikut tak?”
            “Tak payah.” Jawab Niyaz malas.

SEWAKTU aku sedang menguruskan bayaran rawatan Niyaz di kaunter, along call. Risau sebab dah malam aku tak juga sampai rumah. Setelah aku menerangkan segalanya, along berpesan supaya aku singgah makan dulu sebelum balik. Along tak sempat nak masak, along dengan adik makan piza je tadi.
            “Kita singgah makan kejap ye bang, Hessa lapar.”
            Niyaz angguk. Dah letih nak menjawab lah tu. Selesai membuat pesanan, aku terus makan. Niyaz di hadapan aku pandang sepintas lalu. Lapar punya pasal, tak boleh nak bagi tumpuan langsung kat cik abang yang kat depan ni.
            Tiba-tiba aku dengar Niyaz mengaduh kesakitan.
            “Malas lah nak makan.” Niyaz menolak pinggan berisi nasi goreng ayam ke depan.
            “Kenapa? Tak luak pun Hessa tengok.”
            “Sakit lah. Nak suap pun susah.” Adu niyaz bersama kerutan di dahi. Sakit sungguh ni.
            “Makan la sikit. Karang kalau lapar macam mana?”
            “Sakit lah Hessa, macam mana nak makan.” Marah Niyaz. Bengang agaknya bila aku paksa makan.
            “Tahan lah. Sakit sikit pun dah kecoh. Itulah, siapa suruh gaduh? Dah dapat penyakit macam ni baru tahu.”
            Muka Niyaz sudah merah. Marahkan aku lah tu.
            “Abang dapat penyakit ni sebab nak tolong kawan awak juga tau.” Niyaz menjeling aku geram.
            “Kalau nak tolong tak semestinya kena bertumbuk sampai macam ni sekali kan.”
            “Habis tu, dah dia yang tumbuk abang dulu tak kan lah abang nak biarkan je.” Marah Niyaz.
            “Beralah tak semestinya kalah la bang.”
            Kali ini jelingan yang paling tajam Niyaz hadiahkan kat aku. “Hessa kalau nak makan tu makan je lah. tak payah nak membebel macam ni. Serabut tahu tak?!” Marah niyaz dengan nada yang tertahan.
            Gerun juga tengok muka merah Niyaz ni. Kesian pun ada. Dah lah sakit kena tumbuk, perut pula lapar. Memang cukup pakej Niyaz dapat malam ni.
            “Meh sini Hessa suapkan.” Aku bangun dan duduk di sebelah Niyaz.
            “Tak payah!” Niyaz bersandar di kerusi dengan muka masam mengalahkan asam jawa.
            “Cepat la, Hessa suapkan. Masuk angin pula perut tu nanti.” Aku suakan sudu ke mulutnya. Niyaz mengalah. Dalam sakit tu habis juga la nasi separuh pinggan. Hilang dah sakit bila orang suap gamaknya.
            Selesai makan, aku terus menghantar Niyaz pulang. Aku sangkakan dia tinggal kat rumah bujang sendirian atau dengan kawan. Rupa-rupanya dia tinggal dengan keluarga dia. Buat susah je bawak dia pergi klinik lah, pergi makan lah. Kalau tahu tadi hantar je dia balik rumah dan biarkan keluarga dia yang uruskan semuanya.

            Eh Hessa, betul ke ikhlas tolong Abang Niyaz tadi?





P/s: Cerpen ni kita main tulis je. Plot ke ending ke tak tahu lagi macam mana.  It's just for fun. Kita enjoy-enjoy and lepak-lepak je baca. Okay? :)

3 comments: